KOMPANG

Adalah sejenis alat musik tradisional yang paling popular bagi masyarakat Melayu. Ia tergolong dalam kumpulan alat musik gendang. Kulit kompang biasanya dibuat dari kulit kambing.
Pada kebiasaannya, seurat rotan akan diselit dari bagian belakang antara kulit dan bingkai kayu bertujuan menegangkan permukaan kompang, bertujuan menguatkan bunyi kompang. Kini, gelung plastik turut digunakan.
Alat musik ini berasal dari negara Arab dan dipercayai dibawa masuk ke Tanah Melayu ketika zaman Kesultanan Melaka oleh pedagang India Muslim, atau melalui Jawa pada abad ke-13 oleh pedagang Arab.
Kompang biasanya berukuran enam belas inci ukur lilit dan ditutup dengan kepingan kulit pada sebelah permukaan. Ia mempunyai bukaan cetek dan dimainkan dengan memegang dengan sebelah tangan sementara dipalu dengan sebelah tangan yang lain.

Grup Kompang SMP Nurul Falah Pekanbaru
Cara memalu kompang ialah dengan menepuk kulit kompang dengan bagian jari-jari atau tapak tangan mengikut rentak. Kompang biasanya dimainkan pada acara perarakan, kenduri dan upacara-upacara tradisi lain.
Bunyi yang berlainan dihasilkan dengan membedakan cara bukaan tapak tangan. Bunyi ‘bum’ di peroleh dengan tepukan di sisi kompang dan tapak tangan dikuncup/rapat. Bunyi ‘pak’ di peroleh dengan tepukan di tengah kompang dengan jari tangan yang terbuka.
Paluan kompang terbagi kepada 2 bagian yaitu paluan tradisi dan paluan moderen ataupun kreatif. Paluan tradisi adalah paluan di mana memukul kompang sambil menyayi ataupun bersyair dalam versi Arab ataupun bahasa Melayu klasik. Manakala paluan moden pula di mana paluan tersebut diselitkan dengan gerakan ataupun tarian. Di Sabah, pertandingan kompang sering diadakan untuk menghidupkan kembali kesenian Melayu yang telah hampir hilang ini.

%d blogger menyukai ini: